Renungan Untuk Indonesia Tercinta Ini

Mari Merenung Sejenak untuk Negara Indonesia ini



1. Negeri kita kaya, yang kaya makin kaya,yang berharap jadi kaya belum kaya-kaya.

Indonesia Negeri Kaya, tapi banyak Masyarakatnya yang belum makmur

Fenomena ini biasa kita lihat ketika kesenjangan sosial semakin terasa. Orang-orang kaya semakin berebut kekuasaan, rakus akan harta dan menghalalkan segala cara untuk meraih keuntungan sebesar-besar.

Namun, orang-orang miskin tak berdaya, semakin dibodoh-bodohi hingga tidak sedikit yang hanya menerima nasibnya begitu saja tanpa ada usaha memperbaiki taraf kehidupannya.

2. Negeri kita adalah negara agraris, tapi impor beras, impor gula, impor kedelai, dan impor bahan-bahan pangan lainnya. 

Negara Agraris? Beraspun Masih Impor

Harga beras bahan pangan impor seperti beras, gula, dan kedelai yang relatif murah memicu pasar untuk mengimpor bahan pangan tersebut daripada membeli dari petani lokal yang harganya sedikit lebih tinggi. Dengan demikian, petani kita semakin terpuruk karena hasil panen mereka dibeli dengan harga murah oleh Bulog. Sebenarnya, bila kita kaji lebih jauh, para pengimpor beras tidak juga sepenuhnya salah, karena mereka juga memikirkan biaya impor melalui pelabuhan internasional lebih murah daripada membeli dari petani lokal yang berada di luar pulau jawa dengan ongkos pengiriman yang "berlipat". 

Namun, pemerintah melalui perum Bulog seharusnya cepat mengantisipasi keaadaan ini karena 60% penduduk Indonesia hanya terdapat di pulau jawa yang notabene memerlukan distribusi pangan yang stabil, sedangkan untuk selain pulau jawa, kondisi ketahanan pangan lebih terjamin bahkan bisa menghasilkan surplus. Selain beberapa kondisi di atas, pengalih fungsi lahan menjadi bangunan juga memperburuk kondisi ketersediaan bahan pangan dan cuaca yang buruk serta pengendalian hama yang kurang efektif juga memberikan andil dalam tidak suksesnya swasembada beras di Indonesia.

3. Negara kita adalah negara maritim, walau bajak laut, perompak, penyelundupan, dan nelayan negeri seberang lagi ngerampokikan pun cuma diam-diam saja. 

Negara kita dirampok, kita cuma bisa diam aja

Ancaman bajak laut, perompak, dan pencuri ikan marak di perairan Indonesia terutama di sekitar selat malaka. Selain itu, penyelundupan barang maupun orang juga marak serta pencuri pasir laut juga merajalela dengan mengeruk pasir yang akan dijual untuk negara tetangga. Dengan luas lautan yang lebih dari setengah wilayah Indonesia ini, kemampuan TNI-AL juga terbatas, sehingga Indonesia dianggap "lemah" dan menjadi jalur utama penyelundupan dan perdagangan manusia melalui jalur laut.

4. Negara kita kaya akan budaya, tapi hanya sedikit yang jadi selamatkan menjadi hak kekayaan intelektual, begitu negara sebelah mau klaim, baru sibuk buat urusin kalau budaya itu milik Indonesia. 


Masing-masing propinsi sendiri memiliki ratusan adat istiadat dan kebudayaan sehingga pendataan mengenai adat dan kebudayaan ini semakin sulit dan diperparah dengan memudarnya rasa ingin melestarikan budaya lokal dengan penduduk Indonesia lebih condong ke budaya global. 

Pengaruh budaya luar melalui multimedia seakan hampir tiada "penyaring"nya, sehingga dengan mudahnya generasi muda melupakan adat dan budaya asli mereka sendiri. Bayangkan saja, orang asing dari berbagai negara mulai mempelajari budaya Indonesia dan tidak sedikit dari mereka yang "jatuh cinta" dan akhirnya mengajukan diri sebagai warga Indonesia demi lebih mendalami budaya yang ia pelajari, hal ini berbanding terbalik dengan generasi muda kita yang cenderung lebih memilih mengikuti budaya global daripada melestarikan budaya asli mereka sendiri.

5. Negara kita menjunjung tinggi adat ketimuran yang ramah tamah, senggol dikit bacok. 

Katanya Damai, tapi di 'senggol' dikit aja marah

Tawuran antar warga semakin sering terjadi, tawuran antar pelajar sudah memakan korban jiwa yang tidak sedikit. Kemanakah sikap orang Indonesia yang ramah dan menjunjung tinggi toleransi? Apakah hanya menjadi "kedok" untuk wisatawan agar tetap mengunjungi Indonesia? Jangankan antar desa, kini antar sekolah pun tawuran semakin sering terjadi. Dengan berdalih "menjaga nama baik sekolah", para pelajar rela tassekolahnya penuh dengan senjata tajam daripada mengisi tas sekolah mereka dengan buku pelajaran. 

6. Negara kita banyak memiliki orang pintar, termasuk yang sangat "pintar". 

Masih aja percaya sama dukun

Dengan kurikulum di Indonesia yang menuntut siswa untuk menguasai hampir seluruh mata pelajaran yang diajarkan di sekolahnya, membuat otak orang Indonesia sungguh "penuh". Bahkan tidak sedikit yang sukses dan benar-benar menguasai semua mata pelajaran tersebut yang dibuktikan banyak yang memiliki nilai UN yang sempurna. Bagi jalur "informal", orang "pintar" semakin banyak walau diawali datangnya "wangsit". Ketika ia sudah dianggap bisa menyembuhkan orang sakit, maka orang lebih percaya kepada orang "pintar" ini daripada berobat ke rumah sakit atau puskesmas.

7. Negeri kita memiliki 17 ribu pulau, karena banyaknya, tidak ada yang peduli kalau pulaunya dah dikelola pihak asing hingga dijual atau disewakan.

Pulau banyak tapi ngga dikelola, ampun

Pendataan pulau pun masih berlanjut hingga sekarang, namun entah kenapa pulau-pulauIndonesia masuk dalam daftar "for sell" atau "for rent" di situs-situs web luar negeri. Kita tidak tahu apakah pemerintah memang sengaja menutup-nutupi masalah ini dengan alasan untuk mengawasi pulau-pulau terluarIndonesia harus dibiayai cukup tinggi. Namun, kemana semua uang pajak yang kita bayar selama ini?

8. Negara kita sangat menjunjung tinggi kekeluargaan, bahkan penerimaan pegawai negeri sipil pun didahulukan yang memiliki "golongan darah" yang sama. 

Banyak yang buta sama harta

Ini sudah menjadi rahasia umum dalam penerimaan pegawai negeri sipil di lingkungan pemerintahan. Walau penerimaan dilakukan secara serentak (syukur-syukur diumumkan secara terbuka), namun hasil ujian dan pengumumannya tetap secara "tertutup". Perusahaan swasta saja kini beramai-ramai membuka peluang kerja bagi masyarakat di Indonesia dengan aktif dalam "job fair" yang sering diadakan di berbagai kesempatan, namun sebaliknya untuk Instansi pemerintah, hanya sedikit yang mauberbagi informasinya mengenai penerimaan pegawai di lingkungannya tersebut.

9. Negara kita adalah negara hukum, tapi itu hanya berlaku untuk rakyat jelata. 

Hukum seharusnya tidak pandang bulu dengan tingkat kehidupan masyarakatnya

Ini juga sudah membuat kita gerah juga. Koruptor kelas kakap bisa bebas di pengadilan, walaupun dipenjara, hukumannya juga tidak terlaluberat, ditambah dengan remisi, dan fasilitas berlimpah di dalam LP. Sedangkan rakyat jelata, bila ia terbukti bersalah, maka ia dihukum seberat-beratnya ditambah denda yang menggunung. Hakim-hakim pun kini banyak yang tertangkap basah menerima suap agar memenangkan sebuah perkara korupsi atau perkara lainnya. Maka tidak salah hakim itu dikonotasikan negatif dengan kepanjangan Hubungi Aku Kalau Ingin Menang. 

Dan baru-baru ini ane lihat dithread kaskuser lain ada nenek-nenek curi singkong aja karena kelaparan aja dihukum bro.

10. Negara kita sudah 68 tahun merdeka, tetapi menghargai jasa pahlawan itu hanya tinggal semboyan. 

Hanya seorang pahlawan yang di 'kenang'

Gelar pahlawan itu cuma hanya simbolik sekarang. Banyak gelar pahlawan nasional itu diperebutkan oleh mantan penguasa negeri ini, namun sejatinya pahlawan nasional itu lebih pantas diberikan kepadapara veteran perang yang hidup terlunta-lunta, para pemulung jujur, dan guruyang mengabdikan diri di pedalaman demi memajukan pendidikan Indonesia.

Previous
Next Post »
Thanks for your comment