Ini dia! Tanda Kalo Kamu Anak Arsitek Tulen

Calon Arsitek

1. Kamu tau beda lavatory sama toilet biasa
2. Temen kosan bilang “met pagi” trus kamu jawab “met malem”
3. Kamu bawa sikat gigi di ransel kamu
4. Pas ada yang nanya nomor telepon kamu, kamu kasih nomor telepon studio
5. Kamu gabungin jam makan sehari yang harusnya 3x jadi cuma 1x pas sarapan aja
6. Kratingdaeng dan minuman energi lainnya adalah minuman favorit kamu
7. Kamu ngebungkus kado ulang tahun temen make kertas roti, kertas mentega atau kalkir!
8. Kalo ibu kamu nanya “pengen beli baju atau sepatu buat lebaran?”, kamu jawab “ga usah repot-repot, cukup segitiga grid, bergulung-gulung kalkir, pena 0.1-0.5, prisma color dan mistar sablon”
9. Kalo natal tiba, kamu berharap semoga Sinterklas ngasih kado kantong tidur
10. Kamu minum tiga cangkir atau bahkan lebih kopi espresso dalam satu malam
11. Kamu dengerin lagu yang sama di radio tiga kali bahkan lebih dalam satu malam
12. Kamu tau banget bedanya aroma lem UHU atau FOX
13. Kamu bisa hidup tanpa sinar matahari, tanpa berkomunikasi dengan orang-orang atau tanpa makan, tapi kamu bisa mati kalau printer atau plotter kamu mendadak rusak
14. Satu-satunya waktu tidur kamu pas mata kuliah umum
15. Kamu ngilangin kunci rumah dan baru nyadar minggu depannya
16. Kamu tidur lebih dari enam belas jam pas akhir pekan
17. Kamu nari-nari kaya orang gila pada jam tiga subuh, walaupun sebenernya kamu sama sekali ga lagi mabok
18. Kamu nulis apa aja pake Rotring, Staedtler atau Yoken
19. Kamu expert banget kalo make Photoshop, Sketch Up, 3Ds Max sama AutoCAD, tapi kadang-kadang bodoh banget kalo harus pake Excel
20. Kamu cuma ambil dua mata kuliah per hari, tapi kamu harus mempelajarinya sepanjang hari
21. Kamu lebih banyak ngabisin waktu di studio daripada di rumah
22. Orang tua sering komplain karena kamu kayanya kurang rekreasi
23. Kamu ninggalin studio cuma buat beli peralatan gambar
24. Kamu pernah ga mandi selama seminggu karena kamu pikir mandi adalah pekerjaan sia-sia, membuang waktu dan air
25. Kamu sering banget bermimpi tentang maket proyek kamu
26. Alih-alih denger kata ‘supermodel’, kamu malah langsung mikirin tentang model maket
27. Orang tua sama adek kamu yang masih empat belas tahun bahkan punya kehidupan sosial yang lebih baik daripada kamu
28. Kamu seneng banget hang out ke ‘Home and Garden Fair’.
29. Kamu tau semua tempat makan 24 jam di kota kamu
30. Waktu tidur temen kamu dalam satu hari kayanya lebih lama dibanding waktu tidur kamu dalam satu minggu
31. Lampu-lampu jalan udah dimatiin dan kamu masih bangun
32. Kamu keluar jam tiga subuh dan orang-orang pada tau kamu kemana
33. Apapun yang kamu makan selalu yang praktis
34. Rokok adalah sahabat kamu
35. Kadang-kadang kamu ngabisin weekend kamu dengan bikin tugas
36. Satu-satunya bangunan di kampus yang masih terang benderang di waktu malam adalah studio
37. Kamu bilang “ini MASIH jam 12 malem, masih ada waktu untuk ngeberesin semua tugas”
38. Kamu ga menghiraukan kapan matahari terbit atau tenggelam
39. Kamu nanya “jam berapa ini?”, temen kamu jawab “jam 10” terus kamu nanya lagi “pagi apa malem?”
40. Rasanya kamu pengen bunuh kawan sekosan kamu karena dia bilang “aduh, gue abis begadang nih belajar sampe jam 12”. Najong banget ga sih ngomong kaya gitu di depan kamu yang ga tidur berhari-hari?
41. Ketika ga sengaja jari kamu luka, hal pertama yang kamu pikirin adalah “apa gue bisa nyelesain maket dengan tangan terluka seperti ini?”
42. Kamu jadi ngerti kenapa kebanyakan arsitek tu berkacamata dan berambut putih
43. Kamu nyebut nama arsitek-arsitek top dunia seolah-olah mereka temen deket kamu, “eh, udah tau belom proyeknya si Tadao atau si Frank atau si Calatrava?”
44. Kamu bisa dengerin semua koleksi lagu kamu dalam satu malam
45. Kamu lebih suka lagu-lagu yang ngingetin kamu tentang studio atau tentang proyek yang kamu kerjain
46. Kamu ganti selera musik kamu ke lagu-lagu country atau ballad karena kamu udah bosen dengerin musik POP
47. Merek-merek favorit kakak cewek kamu adalah Prada, DNKY, LV, dll. Kamu? Mastex, Staedtler, Pentel, Rotring …
48. Kamu sering gagal kalo pacaran karena ga ada satu pun orang yang mau menerima kamu atas semua yang kamu lakukan sehari-hari (pacar kalah populer dibanding denah, tampak, potongan, dll)
49. Kamu tanpa sengaja suka membuat konsep susunan makanan di piring kamu
50. Ketika denger kata weekend, kamu langsung mikirin tidur
51. Kantin pada tutup pas kamu sampe dan buka pas kamu baru aja ninggalin studio
52. Kamu pergi ke kantin dan bilang ke pelayannya “menu biasa” dan mereka langsung ngerti
53. Temen kamu baru bangun dan bersiap-siap mau ke kampus, sedangkan kamu udah stay tune disana
54. Kamu mulai make pakaian, sepatu dan asesoris serba hitam
55. Kamu mengakui bahwa kamu ga ada kehidupan lain
56. Kamu nyebut studio sebagai “Real World”
57. Kamu pergi ke luar kota bahkan ke luar negeri hanya buat foto-foto bangunan-bangunan disana
58. Kamu ga inget tanggal, hari dan bulan. kamu bingung kapan hari ini dan besok. yang kamu inget cuma deadline ngumpul tugas
59. Kamu denger orang bilang “bukannya kamu make baju itu kemaren sama kemarennya lagi ya?”
60. Temen kosan kamu ngedaftarin kamu ke ‘DAFTAR ORANG HILANG’
61. Kamu ngitung berapa hari (bukan jam) kamu masih bangun
62. Kamu berharap 1 hari = 48 jam atau lebih
63. Kamu pergi ke minimarket tiap malam buat beli enam botol minuman energi
64. Kamu hanya bisa nulis enam lembar paper dalam satu semester
65. ‘Pulang ke rumah’ hanya terjadi beberapa kali dalam satu semester
66. Kamu ngeliat ada kemiripan antara kamu dengan panda (lingkeran item dibawah mata)
67. Kamu mulai menggunakan kata-kata yang dosen kamu gunakan
68. Tempat tidur kamu udah mulai koleksi sarang laba-laba
69. Konsep tentang waktu bukan lagi maju ke depan, tapi malah ngitung mundur sejak proyek dikerjain (jam berapa sih sekarang? oh, udah empat jam)
70. Kamu mikirin tentang bunuh diri tiga kali sehari
71. Ngerjain maket sepanjang malam adalah hal yang menyenangkan dan tangan yang berdarah-darah karena kepotong cutter adalah hal lumrah
72. Kamu lebih akrab sama temen-temen di studio ketimbang temen kosan atau sodara-sodara di rumah
73. File ‘sent messages’ di ponsel kamu kebanyakan untuk temen-temen studio
74. Kamu ngabisin waktu lebih banyak di studio daripada pacaran
75. Kamu ga tau siapa yang menang di pemilihan presiden dan baru tau beberapa bulan setelahnya
76. Kamu make penggaris sebagai ganti bat buat maen ping pong
77. Kamu ngetes lem mana yang merekat lebih cepat pas buat maket
78. Orang nanya jurusan kamu dan kamu jawab ‘ARCHITORTURE’ (torture = penyiksaan)
79. Ga bisa gambar tanpa dengerin musik
80. Seseorang bilang ‘ikan’ dan yang kamu pikirin adalah Louis I.Kahn
81. Kamu ga yakin hari apa hari ini
82. Manusia-manusia yang online di messenger kamu pas tengah malam kebanyakan temen-temen studio
83. Kamu tidur dari hari ini sampe besok ketika presentasi desain udah beres
84. Ketika orang bertanya-tanya kenapa anak arsi sedemikian ribet ngurusin tugas padahal cuma satu mata kuliah. seandainya mereka tau kalo satu mata kuliah itu bebannya 6, 8 dan 10 SKS
85. Semua permukaan datar selalu dibayangkan sebagai tempat yang kondusif untuk tidur
86. Pacaran sesama anak arsi merupakan ide yang bagus karena dia mungkin bisa bantuin kamu nugas
87. Buku-buku yang kamu baca lebih banyak nampilin gambar ketimbang kata-kata
88. Kamu nyetel tiga atau lebih jam weker di kamar
89. Kamu memasang stiker di depan studio atau kamar yang bertuliskan ‘JANGAN GANGGU MAHASISWA ARSITEK YANG LAGI TIDUR KECUALI KALO NGANTERIN MAKANAN ATAU BARANG GRATISAN’
90. Mulai menderita flu menjelang evaluasi
91. Ketika temen kamu nanya, “eh, mau kemana? kuliah malem ya?”, terus kamu jawab “iya nih, NGULI-AH dulu”
92. Kamu menunda kegiatan lain karena terlalu banyak yang harus dikerjain di studio
93. Ketika menulis adalah kegiatan asing bagi kamu
94. Ketika kamu ga sengaja membuat coretan garis ga berguna di kertas gambar karena ketiduran
95. Ketika kamu bahkan bisa tidur pas lagi buang air besar
96. Ketika kamu berkhayal indahnya hidup jika kamu kuliah di jurusan lain
97. Ketika kamu sering mengeluh sakit punggung dan sakit leher
98. Ketika ada yang tiba-tiba menghampiri kamu dan bilang “eh, jenggot kamu lucu juga!” dan kamu baru sadar kalo ga cukuran selama satu semester
99. Ketika kamu menyusun kalender untuk menyelesaikan tiap detail pekerjaan proyek kamu
100. Ketika temen kamu bosen dengerin alesan kamu yg ga bisa diajak jalan karena nugas
101. Ketika kamu puny nama panggilan untuk komputer, laptop, printer dan semua perlengkapan gambar. bahkan kamu sering mengajak mereka ngobrol dengan memanggil nama panggilannya. “eh eh, Leppie (panggilan buat laptop), gue pengen beli prisma color yang warna turqouise deh, tapi katanya harganya udah naik ya?”
102. Ketika setiap jam terbuang karena kamu tidur, sebanyak itu juga kamu nambah kopi
103. Ketika kamu mencoba untuk ngobrol dengan orang lain dan nyadar kalo kamu punya bahasa sendiri dan ga seorang pun ngerti bahasa kamu
104. Rasa penyesalan terbesar adalah ketika ga sengaja ketiduran beberapa menit di depan laptop
105. Ketika demam tinggi lebih dari 40 derajat ga bisa dijadiin alasan buat ninggalin kerjaan
106. Ketika semua tugas-tugas itu jadi lebih berharga daripada nyawa sendiri
107. Ketika kamu tahu kalo semua yang tertulis di atas ga berlebihan, bahkan kebanyakan BENER BANGET.

Sumber Artikel
Previous
Next Post »

1 comments:

Click here for comments
30 December 2013 at 11:48 ×

all right !!

Selamat Ridwan Richard dapat PERTAMAX...! Silahkan antri di pom terdekat heheheh...
Balas
avatar
admin
Thanks for your comment